Polda Bali Ungkap Hasil Ops Pekat Agung II, 243 Orang Pelaku Kejahatan Diamankan

 

Polda Bali melaksanakan konferensi pers hasil Operasi Pekat Agung II tahun 2018 mulai 14 Nopember hingga 4 Desember,Kamis (6/12).
Selama operasi ini digelar, Polda Bali beserta jajaran menangkap 243 orang.
Kabid Humas Polda Bali Kombes Pol. Hengky Widjaja, Sik, Msi didampingi oleh Wadir Reskrimum Polda Bali AKBP. Sugeng Sudarso, SH,Sik,MM menyampaikan, operasi ini dilaksanakan selama 21 hari atau tiga minggu di wilayah Bali. Sasaran operasi ini meliputi curat, curas, cusa, curanmor, miras, judi, narkoba, makanan kedaluwarsa, premanisme, petasan, dan sajam.

“Total mendapat target operasi 67 orang. Selama tiga minggu in semua TO (target operasi) tercapai, hanya curanmor belum terpenuhi. Namun demikian tetap dilanjutkan karena ada kendala yaitu jika ada yang ditangkap pasti yang lain melarikan diri, sembunyi atau tiarap,” ungkapnya.

Menurut Kombes Pol. Hengky Widjaja, Sik, Msi tersangka TO yang dibekuk 86 orang, non TO 157 orang dan jumlah pelaku 243 orang. “Yang diberi tindakan tegas yaitu kakinya ditembak 10 tersangka,” ucapnya.

Kombes Pol. Hengky Widjaja, Sik, Msi juga menjelaskan, Belum Ada Peningkatan Pengamanan di Terminal Mengwi
Lebih lanjut, dirinci pengungkapkan kasus meliputi kasus curat 32 tersangka, curas 5 tersangka, cusa 17 tersangka, curanmor 13 tersangka, miras 73 tersangka, judi 37 tersangka, narkotika 34 tersangka, makanan kadalauarsa 2 tersangka, premanisme 24 orang, petasan 2 tersangka, sajam 3 tersangka dan senpi 1 tersangka. Operasi ini dilaksanakan menjelang perayaan Natal dan Tahun Baru (Nataru).

Selain itu untuk mengantisipasi aksi teroris. “Upaya penyelidikan dan antisipasi terkait gerak terorisme terus dilakukan Polda Bali beserta jajaran. Tujuannya supaya Bali tetap aman, nyaman dan kodusif,” ungkap mantan Kasatreskrim Polres Gianyar ini.

No Responses

Write a response

%d bloggers like this: